PROMOSI



TERBARU

Wednesday, September 9, 2020

(Pengantin Satu Malam) Bab 5


Bab 5

 




Seharian Zulaikha cuma termenung. Entah bagaimana dia mahu berhadapan dengan Zahred. Entah bagaimana perasaannya pada Zahred saat ini. Wajahnya diraup.

“Selamat pagi, Zulaikha.” Rasul muncul di pintu bilik. Zulaikha cuba tersenyum meski hatinya menangis.

‘Allah pengorbanan apakah ini?’ Hatinya masih lagi merintih.

“Zulaikha awak tak sihat?” Soal Rasul.

Hampir terlupa Rasul masih berdiri di hujung meja.

“Maaf Tuan Rasul, saya baik-baik sahaja. Cuma mungkin penat sedikit semalam saya lewat balik. Ada apa Tuan cari saya?”

Rasul tersenyum.

“Nak jemput puteri 1001 malam ini untuk mesyuarat pagi ini.”

Zulaikha tersenyum juga akhirnya. Rasul bisa sahaja mengukirkan senyuman dibibirnya. Rasul Fadlan yang wataknya cukup berbeza dari Zahred Hadri. Manakan sama, mereka dari dua jiwa yang berlainan.

“Saya suka bila Zulaikha senyum. Bagaikan hilang semua masalah saya. Saya harap setiap hari saya akan dapat melihat senyuman Zulaikha yang manis ini.”

Zulaikha ketawa kecil. Hatinya menangis.

‘Esok mungkin senyuman ini tak akan muncul lagi, Tuan Rasul Fadlan.’

“Terima kasih Tuan Rasul. Jom kita ke bilik mesyuarat.” Zulaikha ambil beberapa fail dan nota catatannya.

Rasul ketawa menampakkan sebaris giginya yang tersusun cantik. Macam iklan Colgate di kaca televisyen.

“Cantik Zulaikha pagi ini.” Rasul masih memuji.

“Terima kasih Tuan, meski saya tak layak untuk pujian itu.”

Rasul ketawa. Pintu bilik mesyuarat dibuka mempersilakan Zulaikha masuk terlebih dahulu.

“Terima kasih.” Balas Zulaikha dan bibirnya menguntum senyuman manis. Di hujung meja, Zahred memandang.

“Morning Zahred.” Sapa Rasul. Kerusi di sebelah Zahred ditarik selepas mempersilakan Zulaikha duduk di sebelahnya.

“Morning. Mungkin jadi kebiasaan kut kalau bos terpaksa menunggu pekerjanya untuk mesyuarat.” Mata Zahred tajam memandang Zulaikha. Zulaikha tunduk.

“Maaf Tuan Zahred.”

“Hei… Aku yang buatkan si cantik manis ni terlewat ke sini. Nak marah kau kena marah aku. Bukan ratu 1001 malam ini.” Mata Rasul menjeling pada Zulaikha.

“Ratu 1001 malam?” Soal Zahred matanya masih melekap pada Zulaikha.

“Ya, Zulaikha dengan mata birunya tak ubah macam permaisuri 1001 malam. Kan Zu?” Usikan Rasul buatkan dia tak senang bila semua mata dalam bilik mesyuarat ini mula memandang.

Zulaikha tak selesa bila Rasul memuji di hadapan pekerja terutama di hadapan Zahred Hadri.

“Permaisuri 1001 malam? Sharzad?” Zahred pandang Zulaikha. Zulaikha mengeluh.

“Sharzad? Permaisuri Sharzad yang selalu kita dengar dari datuk waktu kecil-kecil dulukan Zahred. Yang menyintai Raja Shahriyar dan bercerita tentang kisah 1001 malam?”

Zahred diam dan pandang Zulaikha.

“Boleh tak kalau kita teruskan perbincangan? Saya ada banyak lagi urusan yang harus saya lakukan.” Pantas Zulaikha memintas sebelum perbincangan 1001 malam akan pergi lebih jauh.

Zahred tersenyum sendiri.

‘Urusanmu dengan aku, Zulaikha.’

“Okey, jadi kita akan teruskan dengan laporan projek di Terengganu. Zulaikha, awak akan pergi dengan saya nanti ke Terengganu.”

Zulaikha pandang Rasul. Angguk dan tersenyum. Dia lebih rela ke Terengganu dengan Rasul dari tinggal di sini dengan Zahred.

Tanpa memandang keduanya Zahred bersuara.

“Bukan kau kena uruskan projek di Cameron? Zulaikha awak akan pergi ke Terengganu dengan saya.”

“Maaf Tuan Zahred, saya tak dapat ikut tuan.” Zulaikha membantah. Zahred panas hati. Rasanya mahu sahaja diheret tangan Zulaikha ke hotel sekarang. Biar wanita ini tahu siapa yang berkuasa di sini.

Zahred pandang Zulaikha. Tadi sewaktu Rasul suarakan yang Zulaikha akan ke Terengganu bersama lelaki itu Zulaikha langsung tak membantah. Tapi bila dia… Zulaikha terus menolak… Kenapa kau mahu tambahkan api kemarahan dalam hati aku, Zulaikha?

“Okey, jangan serius sangat. Macam ni, Zulaikha bantu aku di Cameron dan kau dengan Hanif ke Terengganu.”

Mata Zahred masih memandang Zulaikha sehingga menyebabkan gadis itu berdebar.

“Keputusan aku muktamad. Projek di Cameron Hanif lebih arif. Zulaikha, awak akan periksa semua bahagian teknikal bangunan yang akan dibina nanti.”

Zulaikha hanya mampu mengangguk.

“Tak apa Zulaikha, lepas balik Terengganu kita ada lagi projek di Sabah. Saya akan bawa Zulaikha melihat cantiknya pergunungan di sana.”

Zahred menjeling. Zulaikha tersenyum tawar.

Tamat perbincangan, Rasul keluar dulu. Zulaikha bangun usai mengemas semuanya.

“Pukul 7.00 malam suite 2010 Sheraton Imperial.”

Zahred pura-pura memandang kertas. Langkah Zulaikha terhenti.

“Saya mengerti.”

Zahred bangun menghampiri Zulaikha.

“Saya akan bawa duit awak sekali.”

Zulaikha pejamkan matanya. Mahu menangis. Lantas kakinya terus diheret keluar.

Dia menangis semahu-mahunya di bilik air.

‘Hukuman apa ini ya Allah.’ Rintihnya sayu.

Sepanjang hari ini dia mengelak dari bertemu Zahred. Ya, malam ini bakal mengubah segalanya. Dia harap rencananya berjaya. Meski Zahred letakkan maruahnya di hujung tapak kaki tapi dia akan kembalikan maruahnya sebagai seorang wanita.

‘Ya Allah permudahkan aku.’

A close up of a logo

Description automatically generated

“Zulaikha, nak ke mana?”

Seorang lelaki berkerusi roda muncul di hadapan pintu bilik tatkala Zulaikha mengenakan dress labuh merah hati yang diberikan Zahred petang tadi. Kotak yang diletakkan diam-diam di atas meja Zulaikha. Kotak yang berisi sehelai dress merah hati dan sepasang kasut tumit tinggi.

“Abah, Zu nak keluar. Malam ini mungkin Zu tak balik. Abah jangan risau, Zu akan jaga diri.”

Zulaikha berlutut sambil mengusap lengan tua si ayah. Sejak dia bekerja, kedua ibu bapanya dibawa tinggal di sementara di apartment yang sederhana besar ini. Senang untuk ibunya mendapatkan rawatan susulan.

Tapi dia tahu selesai urusan ibu di sini, keduanya akan kembali pulang ke kampung. Itu permintaan Asiah.

“Zu, macam mana dengan pembedahan mummy? Zu dah ada duit ke?” Zakaria pandang anak tunggalnya ini. Zulaikha hampir sahaja mahu menangis.

“Abah, Zu akan pastikan pembedahan hati mak akan dijalankan dalam jangka waktu yang doktor berikan. Zu dah bersedia untuk berkongsi hati Zu dengan mak. Tentang kos pembedahan, abah jangan risau Zu sedang usahakan. Abah...”

Kepalanya direbahkan di paha Zakaria. Rambutnya diusap Zakaria penuh kasih sayang.

“Kalau ditakdirkan Zu akan bernikah malam ini mahu ke abah jadi wali untuk Zu?” Entah kenapa dia yakin untuk berbicara begitu.

“Kenapa Zu? Zu nak kahwin ke?”

Zulaikha geleng. Dia tak tahu bagaimana harus diterangkan.

“Zu, kalau ditakdirkan Zu bernikah malam ini abah akan tetap walikan Zu. Maafkan abah kerana abah tak mampu jadi ketua keluarga yang baik buat Zu dan mak. Abah tak sihat. Abah tak berdaya untuk mencari rezeki buat keluarga kita.”

Zulaikha menangis di riba Zakaria.

“Abah, Zu tak pernah rasa susah pun… Apa yang Zu lakukan ini cumalah sezarah pengorbanan seorang anak.”

Tubuh Zakaria dipeluk dengan kasih sayang.

“Abah, Zu pergi dulu.”

Zakaria angguk. Zulaikha melangkah ke kamar ibunya yang terbaring lesu.

Dahi wanita yang melahirkannya itu dicium.

“Mummy... Doakan semoga Allah melindungi Zu.”

Zulaikha kenakan heel Jessica Simpson yang juga diberikan oleh Zahred. Dia melangkah keluar.

Hotel Sheraton Imperial dijejak tatkala jam menunjukkan ke angka 7.00 malam. Sudah ada yang menanti dan membawanya ke suite 2010 yang ditempah Zahred. Menggeletar jemarinya saat loceng suite ditekan. Zahred muncul dengan kot hitam yang masih tersarung ditubuh. 

Zulaikha masih kaku di pintu suite. Ruang kamar yang hanya diterangi cahaya lampu merah, dua batang lilin di pasang di atas meja bulat dan kuntuman mawar menghiasi cadar putih.

‘Zahred merencana semua ini? Untuk apa? Untuk meraikan bulan madunya dengan Zulaikha? Atau meraikan kemenangannya yang mampu menukarkan tubuh Zulaikha dengan wang ringgit?’

“Masuk.”

Zulaikha masuk berdiri di tengah antara meja dihiasi lilin dan peraduan yang diwarnai mawar merah. Zahred malapkan lampu. Menghampiri Zulaikha. Berdiri dan memandang Zulaikha dalam samar cahaya. Berdebar hatinya saat memandang wajah ayu milik Zulaikha. Matanya menikam ke bibir Zulaikha yang dihiasi gincu berwarna merah samar. Mahu sahaja bibirnya menyinggah di situ saat ini. Sungguh Zulaikha benar-benar buatkan dia penasaran malam ini. Mahu sahaja diterkam tubuh itu.

Zulaikha harus jadi miliknya bukan Rasul atau mana-mana lelaki lain.

Zulaikha pejamkan matanya saat jemari Zahred singgah di bahu dan cuba meluruhkan zip belakang dress satin yang menutupi tubuhnya. Lengan Zahred dipegang bagai tidak membenarkan Zahred meneruskan niatnya.

Mata Zahred mencari kornea Zulaikha dalam samar cahaya merah. Namun kelopaknya tertutup rapat menyembunyikan anak mata biru milik gadis itu.

Bibir Zahred menghampiri leher jinjangnya. Namun saat bibir Zahred hampir melekap di leher, Zulaikha bersuara dalam linangan air mata.

“Nikahi saya cuma untuk satu malam ini.”

Perbuatan Zahred terhenti. Jemarinya masih di bahu Zulaikha. Air mata Zulaikha menuruni pipi.

“Nikahi saya untuk satu malam ini Tuan Zahred agar saya tak memikul dosa yang sangat besar di sisi Tuhan.”

Tubuh Zulaikha ditolak sehingga jatuh di katil. Zahred berjalan ke jendela. Langsir berwarna putih ditarik kasar. Kot hitamnya sudah melayang entah kemana. Ya, Zulaikha bisa sahaja membuatkan nafsunya menjadi raja. Dia tak akan lepaskan Zulaikha malam ini. Tidak sesekali pada mana-mana lelaki lain sekalipun.

Wajah kotaraya dengan neon yang menghiasi dipandang dari suite 2010 ini.

“Nikah?” Soalnya. Sinis.

“Maafkan saya Tuan Zahred. Saya cuma minta malam ini untuk menjadi isteri Tuan dan Tuan boleh lakukan apa sahaja pada saya. Esok, Tuan boleh ceraikan saya. Saya merayu belas ihsan Tuan.”

Dia tahu dia bagaikan mempermainkan satu hukum Tuhan. Tapi jalan apa yang dia ada saat ini. Dia tidak mahu bergelumang dengan dosa berzina.

Zahred pandang Zulaikha yang menunduk di katil. Sungguh Zulaikha bagaikan seorang ratu malam ini. Mana mungkin dia lepaskan sang ratu seperti Zulaikha apatah lagi Zulaikha sudah mencuri hatinya saat pertama kali dia melihat gadis ini.

“Kenapa perlu saya menikahi awak?”

Zulaikha pandang Zahred. Ya, kalau bukan kerana Zahred yang akan membantunya untuk menanggung kos pembedahan ibunya, dia tak akan menyerahkan dirinya pada Zahred.

“Isteri hanya satu malam, Tuan. Saya tak akan minta hak saya selepas ini. Cukup hanya satu malam ini. Tuan boleh lupakan saya untuk seribu satu malam lagi.”

“Cuma satu malam... Awak tak akan menyesal Zulaikha?”

Zulaikha geleng.

“Ya, cuma satu malam dan esok tatkala mentari bangkit Tuan boleh ceraikan saya.”

Zulaikha menunduk. Lengan baju kirinya sudah melurut jatuh ke lengan. Menampakkan bahagian atas dadanya. Dada Zahred berdebar.

“Tolong Tuan, saya merayu.”

Lama Zahred diam.

“Kita akan menikah tanpa apa-apa surat dan kenyataan yang tertera bukti pernikahan kita. Cuma satu malam. Baiklah Zulaikha, saya menuruti permintaan awak.”

Zulaikha tarik nafas panjang. Cek berjumlah seratus ribu dipandang dari atas katil.

“Ampuni aku ya Allah. Mummy, demimu aku sanggup terima apa sahaja.”

Zahred sibuk menelefon beberapa orang yang dikenalinya.

“Siapa yang akan jadi wali?” Soalnya pada Zulaikha.

Zulaikha capai telefon bimbit dari dalam beg tangannya.

“Assalamualaikum abah.” Hatinya sebak. Zahred cuma memandang Zulaikha yang sedang berbicara dari kerusi.

“Bagaimana?”

“Abah saya akan wakilkan pada wali hakim. Asalkan memenuhi syarak dan pernikahan itu sah untuk malam ini.”

Ya, cuma untuk malam ini. Entah sindiket pernikahan mana yang Zahred ambil dia tak mahu tahu. Entah siapa yang akan menjadi saksi dia sudah tidak peduli.

Lewat jam 11.00 malam Zahred dan Zulaikha dinikahkan seorang imam yang dibayar Zahred. Zakaria muncul juga bila dia dibawa pak cik Zulaikha. Terkejut bila Zulaikha menikah begini. Apa inikah yang anaknya katakan tadi.

Pelbagai andaian bermain di minda tapi tak tergamak untuk bertanya saat memandang wajah Zulaikha yang suram.

“Zu, abah tak tahu kenapa Zu lakukan begini. Tapi abah tahu, abah dah bagi ilmu dan pendidikan yang secukupnya pada Zu. Dan… Zu tak akan pernah melakukan sesuatu yang salah. Abah kenal anak abah.”

Zulaikha menangis. Selendang yang dibawa ayahnya kemari untuk majlis ini masih menutupi kepala.

“Abah... Zu minta abah percaya pada Zu. Satu hari nanti abah akan tahu kenapa Zu lakukan ini. Pak cik, maafkan Zu.” Air mata Zulaikha mengalir laju lagi. Zahred? Cuma berdiri di hujung jendela.

“Zu, apa yang Zu buat ini tak betul. Kita ada undang-undang. Setiap pernikahan itu harus ada hitam putihnya. Perlu didaftarkan supaya tidak timbul isu lain nanti. Bukan begini caranya Zu.”

“Pak cik, Zu tahu. Tapi asalkan sah dan halal di sisi Allah itu sudah cukup buat Zu. Abah dah tunaikan tanggungjawab dia sebagai wali untuk Zu dan pak cik jadi saksi pernikahan ini.”

Dari saat abah dan pak ciknya sampai sehingga selesai akad nikah mereka, Zahred langsung tak bersuara. Zahred hanya berdiri di pintu balkoni. Cuma memandang Zulaikha bersama dua lelaki itu.

“Abah pulang dulu. Esok sahaja kita cerita. Abah doakan Zu bahagia.” Zakaria pandang Zahred. Dari isyarat matanya yang kuyup dan sayu dia seakan memohon Zahred melindungi Zulaikha.

Zulaikha angguk. 

Sebaik sahaja keduanya menghilang, Zahred menghampiri Zulaikha. Dia duduk berhadapan dengan Zulaikha di atas katil. Dia tak mampu lagi menahan debaran dan graf jantungnya yang menggila saat ini.

“Tuan Zahred, saat ini Tuan berhak sepenuhnya ke atas diri saya.” Zulaikha hampir sahaja menangis lagi. Tapi sayang air matanya sudah kering.

Sekali lagi jemari Zahred di bahu Zulaikha. Dress merah hati kembali diluruhkan. Tubuh Zulaikha dibaringkan ke tilam. Zulaikha pejamkan matanya saat dia terlihat jemari Zahred membuka satu demi satu butang kemeja biru.

Malam pertama yang sepatutnya menjadi malam terindah namun dihiasi dengan mutiara air mata milik Zulaikha. Saat tubuhnya dipeluk kemas Zahred hatinya merintih. Saat bibir Zahred menari di atas tubuhnya hatinya meraung hiba. Pengorbanan ini bukan mudah namun dia harus terus melangkah.

Zahred pandang wajah Zulaikha dalam kesamaran cahaya lampu merah. Sungguh Zulaikha bagaikan permaisuri 1001 malam. Mungkin ini yang dirasakan Shahriyar. Kerana kecantikan Sharzad buatkan Shahriyar tak mampu membunuhnya atau kepetahan permaisuri itu bercerita sehingga buatkan hatinya terpaut.

Zulaikha cantik. Lebih cantik dari Permaisuri Sharzad.

Cantik! Zulaikha cuma pejamkan matanya saat jemari Zahred dan bibirnya menjalar. Sungguh dia rasa sangat terhina meski hubungan ini halal.

‘Demimu mummy...’

Saat bibir Zahred kembali melekap di segenap tubuhnya hatinya dipagut sayu. Mahu sahaja ditolak Zahred dan berlari pulang. Namun dia terikat. Terikat kerana janji.

Zahred rebahkan kepalanya di sebelah Zulaikha. Tangannya melingkari pinggang Zulaikha. Kesejukan tubuh yang tanpa seurat benang dihangatkan dengan pelukan Zahred.

Zahred usap pipi Zulaikha. Matanya tetap sahaja memandang wajah Zulaikha.

“Zulaikha…” Bisiknya perlahan.

Dia nampak air jernih yang mengalir di juring mata Zulaikha. Lambat-lambat Zulaikha buka mata. Dia tak berani berpaling dan matanya tepat memandang Zahred.

“Zulaikha…”

Zahred meniarap, wajah Zulaikha dipandang. Bibirnya kembali singgah di kelopak mata dan bibir Zulaikha.

Mata Zulaikha kembali tertutup rapat. Terasa hangat bila bibir Zahred menjalar di situ. Sekali lagi keinginan Zahred sukar dibendung. Zulaikha terpaksa dalam rela. Dia mahu semuanya berlalu dengan cepat. Dia mahu mentari lekas muncul menggantikan bulan dan bintang yang menghiasi dada langit. Selagi mentari tidak muncul dia rasa terseksa.

Akhirnya dia terlena dalam kisah satu malam yang bagaikan dilalui seribu satu malam. Malam yang paling panjang di antara malam-malam yang pernah dia lalui.

Zulaikha tolak perlahan tangan Zahred yang masih melingkari tubuhnya. Pakaiannya yang jatuh dilantai bilik dikutip. Ya, satu malam yang dijanjikan sudah berakhir. Satu malam yang merubah seluruh hidup Zulaikha Nasreen. Bukan mudah untuk dia menelan kepahitan dan kepedihan, namun ini harga bagi sebuah pengorbanan. Pengorbanan itu bukan mudah dan bukan senang terpikul di bahu seorang yang bernama Zulaikha.

Dia bukanlah Zulaikha isteri Sulaiman yang sangat menyintai suaminya. Zulaikha pandang Zahred yang lena di sebelah. Zahred adalah suami yang paling dia benci.

A close up of a logo

Description automatically generated

Zahred buka mata saat tersedar Zulaikha tiada. Dia mencari dalam keadaan kornea yang masih kabur. Zulaikha sedang betulkan rambutnya di hadapan cermin.

“Zulaikha.”

Zulaikha pandang Zahred yang tidak berbaju dari refleksi cermin.

“Satu malam yang yang kita janjikan sudah berakhir, Tuan. Tuan boleh lepaskan saya dengan talak berapa sekalipun.”

“Zulaikha...”

Zulaikha berpaling.

“Tuan Zahred, saya sedang menanti lafaz cerai dari Tuan.”

“Bukan semudah itu.” Zahred bingkas bangun.

Zulaikha terkejut.

“Bukan semudah itu untuk saya lepaskan awak. Awak isteri saya. Awak kena ingat tu.”

“Tuan Zahred, saya tak mahu jadi isteri Tuan lagi. Kita sudah berjanji kan, hubungan kita hanya untuk satu malam sahaja.”

“Bukankah semalam awak merayu saya untuk jadikan awak isteri?”

“Itu untuk menghalalkan apa yang Tuan lakukan semalam. Saya tak nak jadi isteri Tuan. Perjanjian kita cuma satu malam.” Rayu Zulaikha.

“Tapi awak dah pun jadi isteri saya.” Bantah Zahred. Ya, dia tersilap sangka. Dia sangka Zulaikha merasai indahnya kenangan mereka tika bersama malam tadi dan terbuka hatinya untuk Zahred. Tapi…

“Tolong jangan lukakan lagi hati saya, Tuan. Lepaskan saya, lagipun pernikahan kita tanpa apa-apa yang menjadi bukti. Tuan tak berhak untuk terus menjadi suami saya. Saya balik dulu.”

“Zulaikha tunggu!”

Zulaikha terus melangkah pergi. Zahred yang tidak lengkap berpakaian hanya mampu memandang langkah Zulaikha yang meninggalnya.







1 comment:

  1. Please, don't stop. I am really excited and looking forward to reading the rest of the story. The book is much better than the drama

    ReplyDelete