PROMOSI



TERBARU

Sunday, August 23, 2020

(Pengantin Satu Malam) Bab 2




               ZULAIKHA dan Zahred beriringan ke tingkat 20 bangunan Berjaya Corporation. Sesekali dia melihat jam dan telefon bimbit.


Hatinya gusar. Dia harus bertemu seseorang hari ini.

Apa yang meresahkan wanita ini? Fikir Zahred. Lif berhenti di tingkat 20, mereka disambut oleh pembantu wanita dan membawa keduanya ke bilik mesyuarat.

Zulaikha diam di kerusi. Resahnya masih menguasai. Telefon di tangan terus sahaja dia pandang dan jari-jarinya bermain di skrin.

 

Doktor Liew, I tak dapat jumpa doktor hari ni. Can we make it tomorrow?

 

Zulaikha menghantar pesanan. Dia tarik nafas lega apabila Doktor Liew membalas dan bersetuju untuk bertemunya esok.

Zahred masih memerhati wanita di hadapannya ini. Mahu sahaja dia terus bertanya.

“Zulaikha?” Seorang lelaki berkot hitam yang baru muncul di bilik mesyuarat menyapa. Jelas wajahnya sedikit terkejut.

Zulaikha bangun. Dia pandang lelaki berkaca mata ini. Kemudian bibirnya ukir senyum.

“Razif kan?”

“Ya. Kenal pun saya.”

“Ya Allah, apa awak buat kat sini?” Wajah Zulaikha yang muram tadi tiba-tiba ketawa mesra dan riang.

Zahred diam memerhati.

“Saya kerja kat sini, Zu. Okey, mari saya kenalkan awak dengan bos saya.” Razif terus kenalkan Zulaikha pada ketuanya. Zulaikha adalah teman satu universiti dia dulu.

Zahred nampak wajah Zulaikha yang tiba-tiba ceria. Hatinya jadi marah pula. Kenapa dengan orang lain Zulaikha boleh ceria dan gembira sedangkan bila mereka bersama, Zulaikha hanya senyap dan jarang tersenyum.

Selesai mesyuarat mereka, Zahred dan Zulaikha dihidangi makan tengah hari oleh Berjaya Corporation. Kata Razif, hari ini hari ulang tahun kelahiran isteri bos, maka ketuanya itu belanja semua staf Berjaya Corporation.

Melihat Zahred sudah selesai makan dan gaya sedang berehat sendirian, Zulaikha hampiri Zahred. Takut juga dia nak bersuara, bimbang disalah tafsir oleh Zahred Hadri. Nanti tak pasal dia yang kena.

“Tuan Zahred, boleh tak kalau saya balik dengan Razif?” pinta Zulaikha.

Zahred pandang Zulaikha tak berkelip.

“Awak datang dengan saya, Zulaikha. Bukan dengan Razif. Jadi kenapa awak nak balik dengan Razif? Lebih utama, awak pekerja saya bukan pekerja Razif.” Suaranya bernada amaran.

Zulaikha telan air liur.

“Tapi…”

“Tak ada tapi Zulaikha, kita balik boleh sekarang.”

Zahred terus berjalan. Razif angkat kening. Zulaikha geleng kepala. Razif hanya tersenyum.

“Jom, saya hantar awak sampai bawah. Tak puas nak sembang dengan awak.” Mereka beriringan keluar dari bilik mesyuarat. Sepanjang perjalanan ke tingkat bawah, tak henti Zulaikha dan Razif berbual diselangi ketawa dan senyum.

Zahred pula diam membatu.

“Okey Zu, jangan lupa call saya. Saya rindu nak keluar makan dengan awak,” ujar Razif ketika keduanya berhenti di pintu utama.

Zahred pula menelefon pemandu agar menjemput mereka di sini. Diam berdiri di sebelah Zulaikha namun matanya sesekali mengerling ke arah staf dan staf kliennya.

“Insya-Allah, ada kesempatan kita keluar ya.”

“Dah tentu Zu, banyak yang nak dibualkan. Saya dah simpan your number. I will call you, em… may be tonight, boleh?”

Zulaikha angguk. Dia senyum senang.

“Saya tunggu.”

Zahred tahan hati. Ah perempuan sama sahaja.

Tiba-tiba dia jadi marah. Tiba-tiba hatinya berang. Mujurlah pemandunya sudah sampai. Segera Zahred melangkah menuju ke kereta.

“Saya pergi dulu, Razif.” Cepat-cepat Zulaikha pergi. Dia menjeling ke arah Zahred seketika sebelum masuk ke perut kereta di sebelah kanan.

Tidak lama dalam perjalanan, Zahred arahkan pemandu berhenti di tepi taman awam Putrajaya.

“Kita buat apa kat sini?” soal Zulaikha. Jauh benar tempat ini dengan pejabat Mega Emas. 

Zahred masih diam. Tidak keluar daripada kereta tetapi kereta diparkir di sini pula. Zulaikha berang.

“Tuan Zahred, kita buat apa kat sini?” Nada Zulaikha ditekan sedikit.

Zahred masih diam. Bila lama Zahred membisu, Zulaikha atur langkah keluar kereta. Berdiri menghadap tasik. Dia tak faham langsung dengan sikap Zahred Hadri. Suka hati bila mahu marah. Tengoklah sekarang, suka hati dia saja bawa dirinya ke sini. Dia sendiri pun tak tahu apa motif Zahred bawanya ke sini. Tempat ini hanya sesuai untuk keluarga beriadah atau pasangan bercinta.

Zahred keluar. Berdiri di sebelah Zulaikha. Pandangannya sama dengan Zulaikha pada tengah tasik Putarajaya.

“Kenapa kita kat sini? Kenapa tak balik ofis saja?”

Zahred pandang Zulaikha. Entahlah, dia sendiri tak tahu apa yang harus dia cakapkan pada Zulaikha saat ini. Mahu marah? Tapi atas alasan apa?

“Saya nak duduk sini sekejap,” ujar Zahred.

Zulaikha akur meski hatinya memberontak untuk pulang. Dia sudah penat. Penat sampai dia rasa hanya mahu pulang dan berehat saat ini.

“Jom,” ajak Zahred sambil menunjuk bangku yang tersedia di situ.

Zulaikha geleng kepala. Sebaliknya dia masuk ke perut kereta. Biarlah dia menanti Zahred di dalam kereta daripada duduk berduaan di bangku itu.

“Pak cik, Tuan Zahred tu lama lagi ke?” Zulaikha bertanya pada pemandu majikannya. Dia sudah penat menanti sedangkan masa berjalan. Dia mahu pulang ke pejabat dan mahu segera juga pulang ke rumah.

“Sekejap lagi kut, Cik Zulaikha.”

Zulaikha lega apabila dia nampak Zahred mengayun kaki ke arah kereta.

“Saya mahu awak siapkan laporan tadi hari ini juga.”

Zulaikha pandang Zahred yang baru masuk ke dalam kereta. Tak faham dengan sikap Zahred Hadri. Sudah berkali-kali Zahred mengejutkannya dengan tingkah laku yang tidak diduga.

Baginya sungguh tak munasabah dengan apa yang baru Zahred ucapkan. Pukul berapa nak sampai pejabat, bila pula dia mahu siapkan dan bila pula dia boleh balik rumah?

“Saya tetap nak laporan hari ni juga.” Zahred mengulang arahannya sebaik sampai ke Mega Emas.

“Tuan, sekarang dah jam 5.30 petang. Tuan nak saya siapkan juga laporan tu? Habis tu pukul berapa saya nak balik?” Zulaikha cuba menahan rasa amarah yang sudah memenuhi diri.

“Selepas awak selesaikan kerja.”

“Tuan…” Belum sempat Zulaikha habiskan ayatnya, Zahred sudah keluar daripada perut kereta dan masuk ke dalam bangunan Mega Emas.

 Zulaikha menahan marah lagi. Sepanjang perjalanan ke bilik pejabat, hatinya menggerutu geram. Pintu bilik dihempas kuat menunjukkan protes pada arahan yang diberikan Zahred.

Zulaikha habiskan juga kerjanya sehingga melewati jam 9.00 malam. Dia keluar dari bilik. Bilik Zahred masih terang benderang. Ternyata lelaki itu juga belum pulang. Zulaikha kembali ke biliknya, menyandar seketika di kerusi. Penat. Sungguh dia sangat penat. Hadap muka Zahred, lagi dia rasa penat.

Tidak lama kemudian, fail di tangan dibawa ke bilik Zahred. Setelah dua kali ketukan, dia masuk walaupun suara Zahred mempelawa masuk tidak dia dengari.

“Laporan yang tuan nak. Saya dah siapkan semuanya.” Fail diletakkan di atas meja.

Zahred cuma angguk tanpa memandang Zulaikha.

“Saya balik dulu.” Zulaikha melangkah.

“Zulaikha.”

Zulaikha mengeluh.

“Ada apa lagi, Tuan Zahred? Ada lagi ke laporan yang saya harus siapkan malam ini?” Dalam nada menyindir dia bertanya.

Zahred geleng. Deruan angin daripada penghawa dingin menyejukkan seketika tubuh Zulaikha.

“Awak balik dengan apa?”

Zulaikha jongket bahu.

“Teksi.”

“Jangan! Bahaya.”

Zulaikha pandang Zahred. Pelik dia dengar suara Zahred yang sedikit lantang tadi.

Tahu pulak dia bahaya. Dia tak tahu ke dia yang letakkan aku dalam keadaan bahaya.

“Tak apa, tu risiko yang harus saya tanggung bila pulang lewat malam. Selamat malam, Tuan Zahred.”

“Saya hantarkan.”

“Tak apa, tak perlu.”

“Saya hantarkan awak, Zulaikha.”

“Tak perlu, susahkan tuan sahaja nanti.” Zulaikha terus berlalu.

Zahred tarik nafas panjang.

Zulaikha aku ingin membenci hati sendiri sepertimana aku bencikan wanita-wanita itu.

 

ZULAIKHA tiba di rumah tatkala malam sudah jauh benar dibawa pergi.

                “Abah, mommy okey?”

                Mommy macam itulah, Zu. Pergilah tengok mommy dulu.”

Zulaikha angguk dan senyum. Dia masuk ke bilik Loiusia atau nama Islamnya Hanan Khadijah. Tubuh yang semakin mencengkung itu diselimutkan. Perlahan-lahan dahinya dikucup.

Mommy, maafkan Zu kerana balik lewat. Mommy, mommy segalanya bagi Zu. Mommy dunia akhirat Zu, syurga untuk Zu. Zu akan lakukan apa sahaja yang termampu asal mommy kembali sihat dan menjenguk indahnya dunia.”

Air matanya mengalir.

Mommy, mommy telah berkorban terlalu banyak demi cinta abah. Mommy rentas lautan, berkorban jiwa dan raga demi sebuah cinta. Tinggalkan agama dan tinggalkan keluarga. Daripada kehidupan yang mewah, mommy bahagia di sisi abah meski bersulam susah. Zu akan lakukan apa sahaja. Zu janji sampai waktu yang ditetapkan, hati Zu dan hati mommy akan bersatu.”

Zulaikha tinggalkan bilik mommynya. Usai mandi dan matanya mahu terlelap, satu panggilan telefon telah mengejutkan Zulaikha.

Tuan Zahred?

Melihat nama di paparan skrin telefon, terbit rasa hairan di hati Zulaikha.

“Helo Tuan Zahred.”

“Zulaikha, awak di mana?”

“Kat rumah saya. To be specific on my bed room. Kenapa, tuan?”

“Em, tak ada apa-apa. Good night.”

Zulaikha geleng kepala. Pelik dengan sikap Zahred Hadri. Matanya dipejamkan kembali. Tapi sangat sukar untuk dia lelap kerana fikirannya menerawang. Matanya dicelikkan.

“Seratus ribu. Zu akan usahakan, mommy.”

Setelah ibunya disahkan menghidap penyakit hati dan perlukan penderma, dia sukarela menawarkan diri. Ternyata hati mereka sesuai. Namun, kekangan kewangan untuk kos pembedahan pula yang menjadi masalah.

Sungguh Zulaikha hilang punca. Segala barang kemas sudah digadaikan tapi masih belum mencukupi. Hiba hatinya melihat wanita yang sebelumnya sihat tiba-tiba sakit begitu. Luluh hati seorang anak.

Segala bentuk bantuan dipohon tapi satu pun tak ada yang sangkut. Ke Baitulmal pun sudah dan dapatlah sedikit, alasannya dia bekerja dan bergaji besar.

Zulaikha raup wajahnya.

“Ya Allah, bantulah aku. Beri aku jalan untuk dipermudahkan semua ini.”

Harapan itu masih ada bagi orang-orang yang sentiasa yakin dengan ketentuan Tuhan.

Zulaikha pejam mata. Harap mimpinya indah.



Pembelian novel


bit.ly/Pengantin1Malam

 

No comments:

Post a Comment