PROMOSI



TERBARU

Friday, August 28, 2020

(Pengantin Satu Malam) Bab 3

 


Zahred masuk ke bilik Rasul tatkala Rasul dan Zulaikha sedang berbincang sesuatu. Kertas-kertas di atas meja menandakan mereka sedang membincangkan projek resort di Terengganu.

“Mengganggu?”

Rasul tersenyum.

Yes. Kau ganggu date aku dengan Zulaikha. Zulaikha cuma tersenyum. Dia tahu yang Rasul hanya bergurau.

Zahred tarik kerusi duduk diantara Zaulaikha dan Rasul.

Anything Tuan Zahred Hadri?” Soal Rasul.

Go on.”

Matanya tetap sahaja memandang Zulaikha.

“So Zu, saya nak solution tentang masalah yang kita hadapi dengan projek ini.”

Zulaikha angguk dan masih tersenyum.

“Saya akan siapkan Tuan Rasul. Bagi saya… Em… Dalam 2 jam?”

Rasul ketawa.

“Tak perlu kelam kabut. Take your time. Saya sanggup tunggu. Saya sanggup tunggu awak Zulaikha walau seribu tahun.”

Boleh tahan gurauan Rasul.

Zulaikha ketawa. Rasul turut sama ketawa. Zahred? Pandangan tajamnya hanya pada Zulaikha.

Bro, serius nampak?”

Zahred pandang Rasul.

“Ada benda serius ke antara kau orang berdua yang aku tak tahu?”

Zulaikha ketawa kecil.

“Tuan Rasul bergurau Tuan Zahred.”

Zulaikha kemaskan kertas-kertas yang berteraburan di atas meja.

“Okey Tuan Zahred, Tuan Rasul saya keluar dulu.”

Zulaikha bangun. Rasul angguk, bibirnya masih mengukir senyuman.

“Ada apa-apa ke kau dengan Zulaikha?” Soal Zahred.

“Bakal jodoh aku mungkin.”

Zahred diam. Entah kenapa hatinya sangat marah.

Are you sure?” Soal Zahred.

Come on Zahred… Siapa yang tak mahu seseorang seperti Zulaikha untuk jadi pasangan hidup mereka kan?” Rasul menyandar sambil pandang Zahred.

“Zulaikha? Dia pun dah jatuh hati pada kau?”

Rasul jungkit bahu.

“Maybe.”

Zahred bangun.

“Maybe bermaksud hentikan angan-angan dalam minda kau tu.”

Kakinya diheret keluar. Sebaik sahaja keluar dari bilik Rasul, dia nampak Zulaikha sedang ketawa mesra dengan Riyad, Pengurus Bahagian Sumber Manusia. Sekali lagi hatinya bagai ditoreh.

Matanya masih tajam memerhati. Gurauan ketawa senyuman Zulaikha pada Riyad menghiris hatinya sekeping demi sekeping.

‘Ah kenapa harus hati aku sakit, aku benci wanita.’



Zulaikha kembali ke dalam biliknya. Tubuhnya dihenyakkan ke atas kerusi empuk.

“Apa jalan yang aku ada Ya Allah…’ Hatinya merintih seketika. Puas dia memikirkan jalan terbaik tapi semuanya buntu. Air matanya mengalir di pipi.

“Seratus ribu... Sepuluh ribu pun belum tentu aku ada.” Buntu fikirannya mencari jalan.

Zulaikha menangis sendirian. Wajahnya ditekup dengan kedua belah tangannya. Dia berdoa agar Allah ilhamkan padanya jalan untuk mempermudahkan semuanya.

Kertas-kertas di atas meja dipandang sepi. Hatinya tiada di sini. Fikirannya di rumah. Pada sekujur tubuh yang terlantar sakit.

Mummy... Zu akan lakukan apa sahaja untuk mummy sembuh kembali. Zu yakin Allah akan berikan jalannya meskipun sukar.”

Interkom di meja berbunyi.

“Masuk bilik saya sekarang.” Suara Zahred kasar di hujung talian.

Zulaikha bangun. Bajunya dibetulkan seketika. Melangkah ke kamar Zahred di sebelah kiri. Entah apa pula salahnya kali ini, dia tak tahu.

“Mana laporan yang saya minta semalam?” Soal Zahred.

Mata Zahred cuma memandang seketika pada Zulaikha.

“Maaf Tuan, saya masih belum siapkan lagi.”

Zahred angkat wajah pandang Zulaikha. Tajam matanya menikan anak mata Zulaikha.

“Awak ingat awak siapa di sini, Zulaikha? Kalau awak tak mampu jalankan tanggungjawab sebagai pekerja awak boleh berhenti. Saya tak perlukan pekerja sampah macam awak.” Herdik Zahred tanpa memandang pada Zulaikha.

Zulaikha pejamkan matanya buat seketika.

Kata-kata Zahred menikam ke hati Zulaikha.

“Maafkan saya, Tuan Zahred. Saya akan siapkan hari ini.”

“Dah pergi. Saya mahu laporan itu atas meja saya sebelum jam 8 pagi esok. Kalau tak pintu pejabat ini terbuka untuk awak keluar dari sini.”

Zulaikha cuma angguk. Sebak bila dihalau sebegitu meskipun memang salahnya sendiri. Semalam dia penat sangat bila disuruh siapkan laporan yang Zahred minta. Pagi ini sekali lagi diherdik Zahred. Dia manusia, bukannya robot.

Dia juga perlukan masa berehat.

Zulaikha menangis lagi di dalam biliknya. Dia mahu menghalau kesedihan tapi kesedihan sentiasa sahaja mengekori dirinya. Jadi apa dayanya.

‘Allah… Aku tak kuat.’

Telefon bimbitnya berbunyi nyaring.

Hello…” Panggilan dari pihak hospital semakin melemaskan dia.

“Doktor, saya setuju dengan tarikh yang ditetapkan. Saya akan buat pembayaran pendahuluan secepat mungkin. Doktor jangan risau. Teruskan dengan semua prosedur, esok saya akan bawa mak saya ke hospital.” Ini janji dia.

Zulaikha berjanji meski dia tahu belum mampu untuk tunaikan janjinya itu.

“Allah… Bantu aku.”

“Mana Zulaikha?” Soal Zahred tatkala Yani keluar seorang diri untuk makan tengah hari.

“Zulaikha tak keluar Tuan Zahred. Dia suruh saya pergi makan dulu.”

Zahred pandang bilik Zulaikha yang tertutup rapat. Lantas kakinya diheret ke sana.

“Boleh saya masuk?” Zulaikha yang tekun menghadap laporan di meja mengangkat wajahnya. Matanya merah dan bengkak.

“Ada apa Tuan Zahred?”

Zahred tarik kerusi dan duduk berhadapan dengan Zulaikha.

“Kenapa tak keluar lunch?”

Zulaikha tersenyum tawar.

“Saya bimbang kalau saya keluar makan, saya tak dapat siapkan laporan yang Tuan minta ini.”

Zahred hanya senyap. Matanya tepat memandang wajah Zulaikha.

“Kenapa Tuan tengok saya macam tu?” Soal Zulaikha. Dia perasan Zahred dari tadi cuma memerhati. Kekok rasanya dia nak buat kerja.

“Tak ada apa-apa.” Balas Zahred. Dia bangun. Kemudian pandang Zulaikha lagi. Dia duduk semula. Zulaikha semakin keliru dengan sikap Zahred Hadri. Apa sebenarnya lelaki ini mahu masuk ke biliknya.

Zahred diam. Kemudian dia bangun dan terus berlalu.

Zulaikha tarik nafas lega.

Dari pagi sehingga ke malam Zulaikha tekun di meja menyiapkan laporan tentang projek di Terengganu yang diminta Zahred. Lenguh pinggang dan sakit kepala usah diteka lagi.

“Allah, dah pukul 7 petang.”

Dia pandang skrin komputer riba, masih ada bahagian yang belum disiapkan. Kepalanya diletakkan seketika di atas meja. Mahu terlelap barang seminit dua. Matanya dipejamkan sedang kepalanya diletakkan di atas lengan.

“Makan dulu.” Satu suara mengejutkannya yang baru mahu terlena. Pantas dia bangun.

Bau burger McDonald’s menusuk hidung. Serta merta wajahnya diangkat. Zahred yang masih berkot hitam memandangnya.

“Tuan Zahred.”

Zulaikha bangun.

“Makan.”

Dia angguk. Zahred melangkah keluar. Burger McDonald’s di atas meja dipandang. Serta merta perutnya terasa lapar.

‘Zulaikha, kenapa tak cuba buat pinjaman dari syarikat?’ Tiba-tiba mindanya berbicara.

‘Ya, pinjaman dari syarikat dan bayar ansuran melalui potongan gaji.’

Zulaikha cepat-cepat habiskan kepingan burgernya. Bibir dilap dengan tisu. Dia tahu Zahred masih berada di pejabat. Dengan penuh keyakinan kakinya melangkah ke bilik Zahred.

Dia ketuk pintu perlahan.

“Selamat petang Tuan.”

Zahred langsung tak pandang.

“Ada apa?” Soalnya.

Zulaikha takut-takut nak bercakap. Wajah Zahred yang serius buatkan dia gementar.

“Tu… Tuan… Saya nak mohon pinjaman dari syarikat. Seratus ribu.” Lega bila dapat luahkan apa yang ada dalam hatinya.

Zahred pandang Zulaikha. Lama sekali sebelum bibirnya berbicara.

“Beraninya awak.”

Zulaikha cuba tenangkan diri. Dia tahu ini sahaja jalan yang dia ada. Yang dia terfikir pada saat ini.

“Saya janji, Tuan boleh tolak dari gaji saya setiap bulan.”

Zahred ketawa sinis.

“Tolak? Berapa? Seribu sebulan? Kemudian sehingga seratus bulan. Seratus bulan baru selesai? Berapa lama tu? 8 tahun 3 bulan. Apa awak yakin selama itu awak akan terus bekerja di sini?” Sinis suara Zahred bertanya.

Zulaikha yang masih berdiri sedikit menggeletar. Dia harus kuat. Dia kena cuba dapatkan. Ini saja jalan yang dia ada.

“Saya janji Tuan, atau Tuan boleh potong 50 peratus dari gaji saya setiap bulan. Saya akan cuba langsaikan secepat mungkin.” Dia masih mengharapkan agar Zahred setuju. Ini sahaja jalan yang dia ada dan dia sudah kesuntukan masa.

Zahred diam seketika.

Wajah Zulaikha ditenung lama. Zulaikha serba salah.

“Maaf Tuan, tapi saya benar-benar mahu buat pinjaman dari syarikat. Kalau Tuan nak saya boleh cagarkan rumah saya pada syarikat.” Zulaikha masih berharap agar dalam hati Zahred ada sedikit belas kasihan padanya.

“Saya tak nak rumah awak.”

“Saya tak ada apa-apa lagi nak dicagarkan sebagai ganti pinjaman saya. Tanah di kampung bukan sepenuhnya nama ayah saya. Saya merayu Tuan. Izinkan saya buat pinjaman dari syarikat.”

Dia benar-benar mengharap ihsan Zahred.

  "A night with me… Dan seratus ribu akan jadi milik awak."

Zulaikha pandang tepat-tepat ke wajah lelaki ini. Pandangannya tajam. Dia terkejut dengan bicara yang baru terbit dari mulut Zahred. Apa dia tak salah dengar atau Zahred yang tersilap berbicara? Betulkah ini yang keluar dari mulut lelaki ini?

“Kenapa?” Soal Zahred.

"Tuan ingat saya apa? Tak apa. Terima kasih Tuan, anggap saya tak pernah merayu Tuan untuk tolong saya."

Zahred pandang wajah manis Zulaikha. Mencari sepasang mata biru yang kebelakangan ini buatkan dia sedikit tidak menentu.

“Terpulang pada awak. Awak yang minta bantuan dan saya cuma mahukan ganjaran sebagai balasan Zulaikha, tanpa apa-apa bayaran balik."

Dada Zulaikha bagai mahu meletup. Wajah Zahred dipandang lagi. Air matanya gugur. Mahu sahaja dia tampar Zahred. Mahu sahaja lelaki ini dibunuh. Terasa maruahnya bagaikan sampah saat ini.

"Saya balik dulu. Dan tolong anggap saya tak pernah minta pertolongan ini."

Zulaikha keluar. Dia bersandar di tepi dinding. Air mata yang sedari tadi bertakung, laju menuruni pipinya.

Zahred tarik nafas panjang. Pintu bilik yang sudah tertutup dipandang mencari kalau bayang Zulaikha muncul semula. Merayu barangkali.

Zulaikha terduduk di tepi mesin fotostat. Tak sangka itu yang diminta Zahred sebagai ganjaran. Air matanya terus mengalir tanpa henti. Terasa dirinya sangat hina.

‘Allah beratnya ujian-Mu ini.’

'Zulaikha...' Bisik Zahred sendiri. Entah syaitan mana yang merasuk sehingga dia keluarkan kata-kata tersebut. Ya, yang pasti dia sebenarnya marah saat terpandang Zulaikha dan Rasul pagi tadi. Dia marah bila Zulaikha selalu dingin dengannya. Dia rasa egonya sebagai seorang lelaki yang cukup serba serbi tercabar bila Zulaikha langsung tak menunjukkan minat padanya seperti wanita-wanita lain.

Tak lama kemudian, kedengaran tombol pintu dipulas. Wajah Zulaikha muncul dengan air mata yang masih bersisa.

"Saya terima tawaran Tuan." Sebaknya hati bagai segunung rasa. Matanya dipejamkan. Jemari digenggam erat.

Zahred terdiam tak terkata. Kelu terus lidah dan bicaranya.

“Saya balik dulu.” Dia tak sanggup lagi memandang Zahred. Sedihnya hanya Tuhan yang tahu. Malunya, terasa maruah yang sentiasa di junjung tinggi sedang dipijak Zahred Hadri. Terasa dia bagaikan sehelai kain buruk yang tidak ada nilai langsung di mata sesiapa pun.

Zulaikha menangis semahu-mahunya di bilik air. Bengkak matanya. Entah banyak mana mutiara jernih itu dihamburkan.

“Allah… Kenapa berat sekali ujian yang kau minta aku pikul?”

Zulaikha masih menangis sehingga keletihan. Sehingga air mata di pipinya kering. Namun sebak di hati tetap tak berganjak meski sezarah.

Semalaman dia sukar melelapkan mata.

“Zulaikha apa kau sanggup gadaikan sebuah maruah?”

“Tapi ini sahaja jalan yang aku ada.”

Hati dan mindanya berperang. Sungguh dia keliru. Membezakan apa yang sepatutnya dilakukannya.

Tuhan berikan aku jalan…


Dapatkan Novel anda http://bit.ly/NovelPengantinSatuMalam




1 comment:

  1. Casino, Hotel and Racetrack - Mapyro
    A 남양주 출장샵 Casino, Hotel and Racetrack with a stay at Mapyro 전라남도 출장마사지 Resorts World Las Vegas in 안동 출장안마 Las Vegas, 김천 출장마사지 NV. 제천 출장샵

    ReplyDelete